Wir sind umgezogen! http://eclipse-fairytail-rpg.xobor.de/

Profil für TimmothyFleming

TimmothyFleming



Allgemeine Informationen
Registriert am: 28.06.2022
Zuletzt Online: 28.06.2022
Geschlecht: keine Angabe


Beschreibung
Tempat Wisata Sejarah Terbaik di Berlin, Jerman

Berlin, ibu kota Jerman dan kota terbesar di negara itu, juga merupakan pusat utama politik, budaya, media, dan sains. Terkenal karena bakat budayanya, Berlin adalah rumah bagi Berlin Opera dan Berlin Philharmonic Orchestra yang terkenal di dunia sementara pemandangan seninya yang beragam mencakup ratusan galeri, acara, dan museum, termasuk yang ada di Museum Island Situs Warisan Dunia UNESCO.

Terlepas dari kehancuran Perang Dunia II, dan setelah beberapa dekade pembusukan di sebelah timur Tembok Berlin yang terkenal, kota ini telah dibangun kembali dengan cara merayakan keberhasilannya sambil mengakui masa lalu yang kelam. Saat ini, Berlin telah mendapatkan reputasi sebagai salah satu tujuan wisata muda dan trendi yang menawarkan perpaduan eklektik arsitektur baru dan klasik, hiburan dinamis, belanja, dan berbagai lembaga olahraga dan budaya serta galeri seni.

Apa pun minat Anda, https://www.javatravel.net/history membantu Anda mendapatkan hasil maksimal dari petualangan tamasya Anda, pastikan untuk sering merujuk ke daftar tempat wisata terbaik kami di Berlin, Jerman.

1. Gerbang Brandenburg
Landmark bersejarah paling terkenal di Berlin tidak diragukan lagi adalah Gerbang Brandenburg (Brandenburger Tor). Dulunya lambang negara yang terpecah, sekarang berdiri sebagai lambang persatuan dan perdamaian. Gerbang Neoklasik besar yang mengesankan ini ditugaskan oleh Raja Frederick Wilhelm II pada tahun 1788, dan desainnya terinspirasi oleh Propylaea di Acropolis Athena. Monumen batu pasir setinggi 26 meter, berdiri di Pariser Platz distrik Mitte hanya satu blok dari gedung Reichstag.

Selama Perang Dingin, posisi fisik dan simbolisnya sebagai gerbang yang diblokir di sepanjang Tembok Berlin membuatnya sering menjadi tempat demonstrasi oleh warga Berlin Barat. Itu juga terkenal sebagai latar belakang permintaan Presiden AS Ronald Reagan 1987 kepada pemimpin Soviet Mikhail Gorbachev untuk meruntuhkan tembok.

Itu juga merupakan adegan gerakan yang menyentuh pada tahun 1999, ketika para pemimpin politik dari berbagai negara termasuk Angela Merkel dari Jerman, Mikhail Gorbachev dari Rusia, dan Lech Walesa dari Polandia bersama-sama berjalan melewati gerbang untuk memperingati runtuhnya Tembok Berlin.

Mengunjungi Gerbang Brandenburg di malam hari adalah suguhan istimewa, dan tidak diragukan lagi salah satu hal gratis terbaik yang dapat dilakukan di Berlin.

2. Reichstag yang Dibangun Kembali
Reichstag (Reichstagsgebäude) awalnya selesai dibangun pada tahun 1894 di mana istana Neo-Renaissance berfungsi sebagai rumah Diet Kekaisaran Jerman sampai dibakar pada tahun 1933. Istana ini tidak digunakan lagi sampai setelah penyatuan kembali Jerman, di mana ia mengalami Rekonstruksi 10 tahun dan akhirnya menjadi rumah Parlemen Jerman pada tahun 1999.

Sorotan dari rekonstruksi megah ini adalah kubah pengganti, Kuppel. Terbuat dari kaca, menawarkan pemandangan kota sekitarnya yang luar biasa, terutama di malam hari dari Rooftop Restaurant. Jika berkunjung di bulan-bulan musim panas, pastikan untuk memeriksa jadwal pertunjukan cahaya dan malam film untuk pengalaman Berlin yang tak terlupakan.

Perhatikan bahwa tiket masuk ke Dome and Terrace, dan karena permintaan, disarankan agar tiket dipesan terlebih dahulu. Meskipun pendaftaran tersedia pada hari itu, Anda harus menunggu dua atau tiga jam. Tersedia panduan audio bahasa Inggris gratis.

3. Pulau Museum
Terjepit di antara Sungai Spree dan Kupfergraben di kanal sepanjang 400 meter, Pulau Spree lebih dikenal sebagai Pulau Museum (Museumsinsel) adalah salah satu Situs Warisan Dunia UNESCO yang paling penting di kota ini. Di sini, Anda akan menemukan banyak museum tertua dan terpenting di kota ini, termasuk Museum Tua (Museum Altes), yang dibangun pada tahun 1830 untuk menampung Permata Mahkota dan harta kerajaan lainnya.

Museum Baru (Museum Neues), hancur selama Perang Dunia II, dibangun kembali dan dibuka kembali pada tahun 2009. Ini berfungsi sebagai rumah koleksi ekstensif dari Museum Mesir, Koleksi Papirus, dan Koleksi Barang Antik Klasik.

Galeri Nasional Lama (Alte Nationalgalerie), dibuka pada tahun 1876, menampilkan patung dan lukisan Neoklasik dari tahun 1815-1848, serta karya-karya Impresionis dan Modernis awal. Museum Bode menyimpan koleksi seni Bizantium, serta koleksi patung besar mulai dari abad pertengahan hingga akhir 1700-an.

Museum kota yang paling populer, Pergamon memiliki Museum Seni Islam, Gerbang Ishtar, dan bangunan bersejarah yang direkonstruksi dari Timur Tengah. Daya tarik museum terbaru, Forum Humboldt dibuka di sini pada tahun 2019 dan menampung Museum Etnologi Berlin dan Museum Seni Asia.

4. Monumen Tembok Berlin
Tembok Berlin berasal pada tahun 1961 ketika Jerman Timur menutup separuh kota itu untuk mencegah warga melarikan diri ke Jerman Barat. Pada saat diruntuhkan pada tahun 1989, tembok setinggi empat meter itu memanjang 155 kilometer, membelah 55 jalan, dan memiliki 293 menara observasi dan 57 bunker.

Saat ini, hanya sebagian kecil dari parodi yang tertutup grafiti ini yang tersisa, termasuk bentangan 1,4 kilometer yang dilestarikan sebagai bagian dari Berlin Wall Memorial (Gedenkstätte Berliner Mauer). Itu berdiri sebagai pengingat mengerikan dari permusuhan yang pernah memecah Eropa.

Sorotan kunjungan termasuk Museum Pusat Pengungsi Marienfelde dengan pamerannya yang berkaitan dengan satu setengah juta orang yang melewati Berlin sebagai pengungsi Günter Litfin Memorial, bekas menara pengawas yang sekarang didirikan sebagai tugu peringatan, yang memberi penghormatan kepada warga sipil pertama yang terbunuh saat mencoba menyeberang dari timur ke barat dan Monumen untuk Mengenang Kota yang Terbagi dan Korban Tirani Komunis.

Pastikan juga untuk mengunjungi Window of Remembrance dan Visitor Center dengan pemandangan sisa-sisa tembok. Tur berpemandu tersedia dalam bahasa Inggris.

5. Museum Sejarah Jerman
Didirikan untuk menandai ulang tahun ke 750 Berlin pada tahun 1987, Museum Sejarah Jerman (Deutsches Historisches Museum, atau DHM) adalah tempat yang wajib dikunjungi bagi mereka yang tertarik untuk belajar lebih banyak tentang sejarah kota yang sangat kaya. Atraksi yang banyak dikunjungi ini terdiri dari sejumlah ruang pameran bersejarah yang penuh sesak dengan pajangan artefak menarik yang berkaitan dengan berbagai periode dan peristiwa mulai dari pendirian negara hingga runtuhnya Tembok Berlin.

Sorotan lainnya termasuk pameran yang berkaitan dengan kedokteran, mode, agama, percetakan, seni, dan fotografi. Penggemar militer juga dilayani dengan baik dengan koleksi besar museum, senjata, dan seragam bersejarah.

Ada juga bioskop yang terletak di tempat, dan perpustakaan penelitian yang terbuka untuk umum. Tur berpemandu bahasa Inggris tersedia, dan bagi mereka yang mengharapkan tinggal lebih lama (Anda pasti ingin, ada banyak hal yang bisa dilihat), ada ruang penyimpanan pakaian dan kafe yang praktis.




Letzte Aktivitäten
Details einblenden
noch keine Aktivitäten



Verlinkungen

Melden Sie sich an, um die Kommentarfunktion zu nutzen


Es werden keine Charaktere angenommen.
Besucher
0 Mitglieder und 2 Gäste sind Online

Wir begrüßen unser neuestes Mitglied: omardeschamp
Besucherzähler
Heute waren 6 Gäste online.

Forum Statistiken
Das Forum hat 238 Themen und 2219 Beiträge.

Heute waren 0 Mitglieder Online: